website free tracking Beredar, Foto-foto Penangkapan Dua Pria Diduga Pembunuh Sadis di Pulomas | expresnews | Page 3

Beredar, Foto-foto Penangkapan Dua Pria Diduga Pembunuh Sadis di Pulomas

dodi1

“Kayakx ada dendam…bukan perampokan,” imbuh Amoy Yumi Ayumi.

Beberapa akun Facebook menduga pembunuhan ini terkait bisnis yang sedang dikerjakan.

“Selidiki perusahaan saingan tender stadion GBK. Siapa tau dia sakit hati karena kalah tender,” tulis Zubed Milan.

Pendapat netter ini langsung dikritik netizen lain.

“Jgn berasumsi yg berlebihan karna itu nama nya fitnah !” Komentar Laiskodat Lopezs.

Bukan hanya tentang bisnis ada juga netizen yang menduga kalau pembunuhan ini bermotif hubungan cinta.

“Motifnya adalah perselingkuhan,” tambah Tio Altaria.

Apa yang disampaikan netizen sekedar pendapat, dugaan atau tebakan.

Bisa saja ada yang benar, tapi bisa juga semuanya salah.

Paling tepat adalah menunggu hasil pengungkapan kasus oleh pihak kepolisian.

Meski demikian pendapat- pendapat netizen merupakan bentuk kepedulian juga dukungan untuk keluarga korban.

Kabar terbaru, polisi berhasil menangkap para terduga pelaku pembunuhan sadis di Pulomas.

Andai saja Sheila tak berkunjung

Janji Diona Arika (16) seorang korban pembunuhan sadis di Pulomas yang tak ditepati membuat temannya Sheila kebingungan, akhirnya Sheila memutuskan untuk sambangi rumah Diona.

Keputusan Sheila tepat, ia pagi-pagi datangi rumah Diona dan lima dari 11 korban selamat.

Andai saja Sheila tak datang atau memutuskan untuk mengacuhkan sikap Diona yang tak menepati janji mungkin saja hal terburuk terjadi.

Lima nyawa selamat  bisa saja bernasib sama dengan korban yang lain.

Bisa dibayangkan bagaimana kondisi para korban komplotan sengaja menumpuk 11 orang di dalam sebuah kamar mandi berukuran 2 x 1 meter.

Terhitung para korban sudah terkunci dalam ruangan sempit selama sehari semalam.

Seperti dikutip dari Kompas.com, Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Raden Prabowo Argo Yuwono menduga pembunuh enam orang di rumah mewah di Jalan Pulomas Utara, Jakarta Timur, masuk ke rumah tersebut sejak Senin (26/12/2016) sore.

“(Pelaku masuk) sekitar jam 3 sore, kemudian kemarin pagi-pagi (kasus pembunuhan itu) baru di ketahui temannya korban,” ujar Argo di lokasi, Selasa (27/12/2016).

Menurut Argo, pembunuhan tersebut pertama kali diketahui oleh Sheila Putri pada Selasa (27/12/2016) sekitar pukul 09.30 WIB.

Sheila merupakan teman dari Diona Arika (16).

Sheila sudah mencoba menghubungi Diona sejak Senin sore.

Namun, tidak ada respons dari Diona. Padahal, keduanya berjanji akan jalan-jalan bersama.

Keesokan harinya, kata Argo, Sheila memutuskan untuk ke rumah Diona.

“Tadi pagi (Sheila) ke sini ternyata enggak ada jawaban dan pintu tidak terkunci. Sampai dia masuk ke dalam, ada rintihan di kamar mandi. Karena cewek, dia takut, berlari, langsung ke mencari bantuan ke sekuriti,” kata Argo.

Setelah mengadu ke sekuriti, akhirnya diputuskan untuk melapor ke polisi yang berada di Pos Kayu Putih.

Kemudian, polisi menemani Sheila untuk mengecek keadaan di rumah Diona.

“(Ternyata) korban ada di dalam kamar mandi yang hanya ada full set ukuran satu setengah meter diisi 11 orang.”

author
Author: 

    Leave a reply "Beredar, Foto-foto Penangkapan Dua Pria Diduga Pembunuh Sadis di Pulomas"

    Must read×

    Top